Dugaan Pelanggaran Terkesan Diabaikan, Nana Barak : Demokrasi Gagal Dikawal
Foto: Ist

Dugaan Pelanggaran Pemilu Terkesan Diabaikan, Nana Barak : Demokrasi Gagal Dikawal

SiwinduMedia.com – Penyelenggaraan pemilu 2024 sebagai sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat di Kabupaten Kuningan, mendapat sorotan dari Nana Rusdiana SIP yang lebih dikenal dengan sebutan Bung Nana Barak sebagai tokoh Ormas/LSM di Kabupaten Kuningan dan sekaligus sebagai Ketua AMS Distrik 020 Kabupaten Kuningan.

Kepada SiwinduMedia.com, Nana Barak menyampaikan bahwa penyelenggaraan pemilu tidak hanya menjadi tanggung jawab dari penyelenggara pemilu saja dalam hal ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (BAWASLU), akan tetapi menjadi tanggung jawab bersama termasuk pemerintah dan pemerintah daerah/(FORKOMINDA).

“Peran serta pemerintah sangatlah penting seperti yang diamanatkan dalam Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. Bukan hanya dalam memberikan bantuan dan fasilitas untuk kelancaran, tetapi juga termasuk dalam upaya mencapai pemilu yang demokratis dan dalam pelaksanaannya bersifat langsung umum bebas dan rahasia (LUBER),” kata Nana disela acara Festival Durian 2024, Sabtu (24/2/2024).

Tugas pemerintah menurut Nana, termasuk melakukan sosialisasi, literasi dan edukasi kepada masyarakat mengenai peraturan perundang-undangan dan regulasi lainnya.

Baca Juga:  Sambut Pemilu 2024, Partai Demokrat Kuningan Perkuat Strategi Pemenangan

Serta pendidikan politik untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pemilu, sehingga bagaimana agar masyarakat menjadi pemilih yang cerdas dan beradab.

“Adanya informasi mengenai dugaan pelanggaran pemilu, mulai dari money politik yang begitu masif dan manipulasi suara dalam penyelenggaraan pemilu 2024 di Kabupaten Kuningan khususnya. Akan merusak nilai luhur demokrasi dan pemerintah dianggap telah gagal dalam mengawal demokrasi,” ucapnya.

Selanjutnya Nana menjelaskan, penyelengaraan pemilu sejatinya menjadi sebuah parameter untuk mengukur dan menentukan tentang kualitas demokrasi.

Dengan harapan dapat melahirkan calon-calon wakil rakyat dan pemimpin yang berkarakter dan berkualitas sehingga menjadi harapan masyarakat bersama, sesuai dengan cita-cita nasional dengan mengedepankan prinsip-prinsip dan nilai-nilai demokrasi.

Peran penting Bawaslu sebagai pengawas pemilu menurut Nana, diharapkan bisa lebih kreatif untuk mendesign pengawasan pemilu. Untuk tidak melanggengkan praktek korupsi politik yang sudah menjadi budaya dalam setiap beberapa kali pemilu.

“Bawaslu jangan sampai dibuat tidak berdaya, dengan cuma hanya menunggu pengaduan dari masyarakat. Pengawasan pemilu juga harus bersifat investigatif, karena pelanggaran pemilu begitu massif,” tegas Nana.

Baca Juga:  Target 2 Kursi Gerindra di DPR RI, Deis: Nomor 1, H Ardiyan Fardhu 'Ain Kudu Menang

Seperti contoh yang disampaikan oleh Bawaslu, bahwa telah terjadi adanya padam listrik di TPS 04 Kelurahan Ciporang dan penghitungan suara di Dapil satu Kecamatan Kuningan menjadi tertunda.

Dengan adanya hal tersebut KPU Kabupaten Kuningan, terkesan membiarkan tertundanya perhitungan suara satu hari, itu artinya tertunda pula perhitungan suara di Dapil satu Kecamatan Kuningan.

Berangkat atas dasar pemikiran itu, Bung Nana Barak menyarankan agar KPU dan Bawaslu melakukan penghitungan ulang suara pleno C 1 untuk Kecamatan Kuningan. Dan tentunya hal ini juga, tidak menutup kemungkinan terjadi di Dapil yang lain.

Menurut Nana apa yang disampaikannya adalah demi tercapainya pemilu yang demokratis, menghormati kedaulatan rakyat dengan aspek hukum langsung umum bebas dan rahasia.

Cek Juga

Belum Sadarkan Diri, Keluarga Minta Bantuan Doa untuk Kesembuhan Acep Purnama

Belum Sadarkan Diri, Keluarga Minta Bantuan Doa untuk Kesembuhan Acep Purnama

SiwinduMedia.com – Kondisi mantan Bupati Kuningan H Acep Purnama SH MH hingga kini masih dalam …