Respon Santai Prabowo Tanggapi Isu Cekik dan Tampar Wamen
Prabowo mengaku cuek terhadap berbagai fitnah yang sering dituduhkan kepadanya. (Foto: Tribunnews)

Respon Santai Prabowo Tanggapi Isu Cekik dan Tampar Wamen

Siwindumedia.com – Bakal calon presiden Prabowo Subianto mengaku cuek terhadap berbagai fitnah yang sering dituduhkan kepadanya. Termasuk dirinya menampar dan mencekik salah satu wakil menteri (wamen) pada rapat kabinet.

“Jadi saya enggak pernah urus, saya serahkan kepada yang di atas saja. Mudah-mudahan yang lontarkan itu sadar, tidak usah diterus-teruskan budaya kayak begitu itu, memalukan. Ada masalah yang sebenarnya lebih besar dihadapi bangsa kita ini. Terlalu banyak, dan terlalu besar, dan yang enggak bener itu,” kata Prabowo di acara “Mata Najwa On Stage: 3 Bacapres Bicara Gagasan” di Graha Sabha Pramana Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, Selasa (19/9/2023).

Prabowo menyampaikan alasan mengapa dirinya jarang bertemu dengan wamen.

“Aku Menteri urusannya sama Menteri. Jadi pertemuan saya sama Pak Yasin Limpo hubungan saya sangat baik. Saya enggak ngerti ya ini ulah-ulah macam apa,” sambungnya.

Prabowo sendiri menanggapi santai rumor yang kekinian menjadi fitnah karena terbantahkan. Menurut Prabowo dirinya pernah mendapat fitnah yang lebih berat lagi, ketimbang fitnah yang terjadi terhadap dirinya hari ini.

Baca Juga:  Dede Ismail Beri Sinyal H Rokhmat Ardian Nyaleg RI dari Partai Gerindra, Karena Iwan Bule Targetnya Gubernur Jabar

“Tapi saya dulu difitnah lebih gawat lagi. Mau kudeta lah, mau ini lah, mau itu. Sedikit-sedikit mau berontak. Enggak tahu, muka saya muka kudeta kali ya,” kata Prabowo.

Prabowo mengaku mendapatkan pelajaran berharga dari para gurunya ketika menghadapi fitnah. Menurut para gurunya, jika dirinya difitnah, berarti dia diperhitungkan.

“Jadi begini, dari dahulu itu saya punya guru-guru yang mengatakan kepada saya, Prabowo kalau kau difitnah itu tandanya kau diperhitungkan dan biasanya fitnah yang begitu kejam akan balik kepada orang yang menyebarkan fitnah,” ungkap Prabowo.

Lebih lanjut, Prabowo berpesan kepada generasi muda penerus bangsa untuk tidak melakukan hal-hal seperti memfitnah atau menjelekkan pasangan lain. Bagi Prabowo, demokrasi yang benar adalah adu gagasan.

“Ini koreksi kita ya, untuk adik-adik mahasiswa, generasi penerus, nanti kalian akan ambil ahli negara ini, ke depan negara ini kalian punya. Jadi kalau jadi pemimpin, jangan seperti itu, tidak usah, baik-baik saja, demokrasi itu harus baik-baik, seperti ini, acara ini adu gagasan,” kata Prabowo.

Baca Juga:  KPU Beberkan Alasan Jadwal Pendaftaran Capres-Cawapres Dimajukan Lebih Awal

Walaupun demikian, Prabowo tetap menekankan pentingnya kebebasan berpendapat bagi masyarakat. Pasalnya, kata dia, kebebasan berpendapat merupakan penjaga keseimbangan tatanan negara dan salah satu cara masyarakat mengawasi penguasa.

“Kebebasan berpendapat sangat penting untuk check and balance, untuk mengawasi pejabat, mengawasi penguasa,” tutur Prabowo.

Hanya saja, Ia mengakui kebebasan berpendapat kadang disalahgunakan terutama disampaikan melalui beragam platform media.

Narasi mengenai Prabowo menampar dan mencekik wamen diungkap oleh seseorang bernama Alifurrahman melalui SewordTV. Alifurrahman tidak secara langsung menyebutkan nama Prabowo, melainkan merujuk kepada seorang menteri yang saat ini mencalonkan diri sebagai presiden. Dia menjelaskan bahwa menteri tersebut telah melakukan tindakan menampar dan mencekik seorang wamen selama rapat kabinet.

Cek Juga

Dukung Yanuar Prihatin Jadi Bupati Kuningan, Warga Kadatuan : Butuh Pemimpin Merakyat

Dukung Yanuar Prihatin Jadi Bupati Kuningan, Warga Kadatuan : Butuh Pemimpin Merakyat

SiwinduMedia.com – Sejumlah masyarakat Desa Kadatuan Kecamatan Garawangi menggelar deklarasi dukungan kepada H Yanuar Prihatin …