AI Doomsday AI Bukan Sekadar Ancaman, Tetapi Juga Peluang Besar Bagi Manusia

AI Doomsday? AI Bukan Sekadar Ancaman, Tetapi Juga Peluang Besar Bagi Manusia

SiwinduMeda.com – Dalam beberapa bulan terakhir, kekhawatiran tentang kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) telah mencapai puncaknya. Bahkan, lebih dari 300 pemimpin industri baru-baru ini menerbitkan surat yang memperingatkan bahwa AI bisa menyebabkan kepunahan manusia dan harus dianggap serius seperti “pandemi dan perang nuklir”.

Istilah “Ai Doomsday” atau “kehancuran AI” mengundang gambaran imajinatif tentang pengambilalihan robot, tetapi bagaimana sebenarnya skenario semacam itu terjadi? Para ahli mengungkapkan bahwa kenyataannya mungkin lebih terasa lama dan kurang dramatis – bukan bom nuklir, melainkan penurunan perlahan pada bidang-bidang mendasar dalam masyarakat.

“Saya tidak berpikir kekhawatiran tersebut terletak pada AI menjadi jahat atau memiliki keinginan jahat tertentu,” kata Jessica Newman, Direktur Inisiatif Keamanan Kecerdasan Buatan di Universitas California Berkeley.

“Bahayanya justru berasal dari sesuatu yang lebih sederhana, yaitu orang-orang mungkin memprogram AI untuk melakukan hal-hal berbahaya, atau kita menyebabkan kerugian dengan mengintegrasikan sistem AI yang tidak akurat secara inheren ke dalam lebih banyak domain masyarakat.”

Namun, itu bukan berarti kita tidak perlu khawatir. Meskipun skenario yang menghancurkan umat manusia tidak mungkin terjadi, AI yang kuat memiliki kapasitas untuk mengganggu peradaban dalam bentuk penyebaran informasi yang salah, manipulasi pengguna manusia, dan transformasi besar-besaran pasar tenaga kerja karena AI mengambil alih pekerjaan.

Teknologi kecerdasan buatan telah ada selama beberapa dekade, tetapi kecepatan dengan mana model pembelajaran bahasa seperti ChatGPT telah masuk ke dalam arus utama telah memperkuat kekhawatiran yang sudah ada. Sementara itu, perusahaan teknologi telah memasuki perlombaan senjata, berlomba-lomba untuk mengimplementasikan kecerdasan buatan ke dalam produk mereka untuk bersaing satu sama lain, menciptakan badai sempurna, kata Newman.

Baca Juga:  Wakili Kuningan, Desa Jambar Dan Desa Sadamantra Raih Prestasi Sayembara Desa Digital 2023

Robot AI

“Saya sangat khawatir dengan jalur yang kita tempuh,” katanya. “Kita sedang berada pada waktu yang sangat berbahaya bagi AI karena sistem-sistem ini berada pada tempat di mana mereka terlihat mengesankan, tetapi masih sangat tidak akurat dan rentan secara inheren.”

Para ahli yang diwawancarai oleh The Guardian mengungkapkan area-area yang paling membuat mereka khawatir.

Pertama, penyebaran disinformasi yang mempercepat kerusakan kebenaran. Revolusi AI yang disebut-sebut telah berlangsung dalam beberapa waktu terakhir. Pembelajaran mesin menjadi dasar dari algoritma yang membentuk umpan berita media sosial kita – teknologi ini yang dituduh memperpetuasi bias gender, memperkeruh perpecahan, dan memicu kerusuhan politik.

Para ahli memperingatkan bahwa masalah-masalah yang belum terselesaikan tersebut akan semakin intens ketika model-model kecerdasan buatan mulai berkembang. Skenario terburuk bisa mencakup erosi pemahaman bersama tentang kebenaran dan informasi yang valid, yang bisa memicu kerusuhan berdasarkan kebohongan – seperti yang terjadi pada serangan 6 Januari di Gedung Kapitol AS. Para ahli juga memperingatkan kemungkinan terjadinya kekacauan lebih lanjut dan bahkan perang yang dipicu oleh penyebaran informasi yang salah dan disinformasi.

“Ada argumen bahwa keruntuhan media sosial adalah pertemuan pertama kita dengan AI yang sangat bodoh – karena sistem rekomendasi sebenarnya hanyalah model pembelajaran mesin sederhana,” kata Peter Wang, CEO dan salah satu pendiri platform ilmu data Anaconda. “Dan kita benar-benar gagal dalam pertemuan tersebut.”

Baca Juga:  Makin Mudah, 8 Website ini Bisa Bantu Kamu Kerjakan Tugas Sekolah atau Kuliah

Wang menambahkan bahwa kesalahan-kesalahan tersebut dapat menjadi memperburuk situasi, karena model pembelajaran bahasa dilatih dengan disinformasi yang menciptakan kumpulan data yang cacat untuk model-model di masa depan. Hal ini dapat menyebabkan efek “kannibalisme model”, di mana model-model masa depan memperbesar dan selalu dipengaruhi oleh keluaran model-model sebelumnya.

Disinformasi – ketidaktepatan sederhana – dan disinformasi – informasi palsu yang disebarkan dengan maksud menyesatkan – keduanya diperkuat oleh kecerdasan buatan, kata para ahli. Model-model bahasa besar seperti ChatGPT rentan terhadap fenomena yang disebut “halusinasi”, di mana informasi yang difabrikasi atau palsu diulang-ulang. Studi dari NewsGuard, badan pengawas kredibilitas jurnalistik, mengidentifikasi puluhan situs “berita” online yang ditulis sepenuhnya oleh AI, banyak di antaranya mengandung ketidaktepatan semacam itu.

Sistem-sistem tersebut dapat digunakan oleh pelaku jahat untuk dengan sengaja menyebarkan disinformasi dalam skala besar, kata Gordon Crovitz dan Steven Brill, co-CEO NewsGuard. Hal ini menjadi perhatian khusus dalam peristiwa berita yang berisiko tinggi, seperti yang telah kita lihat dengan manipulasi informasi dalam perang Rusia-Ukraina.

“Anda memiliki pelaku jahat yang dapat menghasilkan narasi palsu dan kemudian menggunakan sistem sebagai penggandakan daya untuk menyebarkannya dalam skala besar,” kata Crovitz. “Ada orang-orang yang mengatakan bahaya AI dibesar-besarkan, tetapi dalam dunia informasi berita, hal ini memiliki dampak yang mengkhawatirkan.”

Baca Juga:  AI SGE Google Siap dijajal di Indonesia, Begini Caranya!

Contoh-contoh baru-baru ini bervariasi dari yang lebih tidak berbahaya, seperti gambar viral yang dihasilkan oleh AI yang menampilkan Paus mengenakan “jaket keren”, hingga pemalsuan dengan konsekuensi lebih berbahaya, seperti video yang dihasilkan oleh AI yang menampilkan Presiden negara tertentu mengucapkan hal-hal yang tidak pernah ia ucapkan.

Namun, meskipun kekhawatiran tersebut, ada juga pandangan optimis tentang masa depan kecerdasan buatan. AI memiliki potensi besar untuk mengatasi tantangan besar yang dihadapi manusia, mulai dari pengobatan penyakit yang kompleks hingga membantu mengatasi krisis iklim global.

Kecerdasan buatan yang canggih dapat digunakan untuk mengidentifikasi pola-pola baru dalam data yang rumit, membantu mengoptimalkan proses bisnis, dan memberikan solusi kreatif untuk masalah yang sulit. Dalam bidang medis, AI telah membantu dalam diagnosa dan perawatan penyakit yang sebelumnya sulit dideteksi. AI juga dapat digunakan dalam pengelolaan sumber daya dan memprediksi perubahan iklim, membantu manusia mengambil tindakan proaktif untuk melindungi planet kita.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengembangkan dan mengatur kecerdasan buatan dengan bijak. Perlindungan privasi dan etika harus menjadi aspek kritis dalam pengembangan AI, dan transparansi dalam algoritma serta keberlanjutan penelitian independen harus didorong.

Mengatasi kekhawatiran dan memanfaatkan potensi yang ada, adalah tugas kita untuk memastikan bahwa masa depan kecerdasan buatan adalah cerah, bermanfaat, dan aman bagi umat manusia.

Sumber: theguardian.com

Cek Juga

Robot Pengantar Makanan Mulai Beroperasi Telusuri Trotoar Jepang Hari Ini

Robot Pengantar Makanan Mulai Beroperasi Telusuri Trotoar Jepang Hari Ini

SiwinduMedia.com – Seperti mobil-mobilan, dengan dominasi warna hijau berlogo “Uber Eats” tampak menerabas trotoar di …