Rakernis, Polri Ungkap Adanya Indikasi Aliran Dana Narkoba Untuk Pemilihan Legislatif 2024
Kabareskrim Komjen Pol Agus Andrianto (Foto: Okezone.com)

Rakernis, Polri Ungkap Adanya Indikasi Aliran Dana Narkoba Untuk Pemilihan Legislatif 2024

Siwindumedia.com – Bareskrim Polri menemukan adanya indikasi aliran dana narkoba yang diduga digunakan dalam kontestasi politik pada Pemilu 2024.
Wakil Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Kombes Jayadi mengatakan temuan itu terungkap buntut penangkapan yang sebelumnya dilakukan terhadap sejumlah anggota legislatif di beberapa daerah.

“Dari hasil penangkapan yang dilakukan jajaran terhadap anggota legislatif di beberapa daerah, diduga akan terjadi penggunaan dana dari peredaran gelap narkotika untuk kontestasi elektoral 2024,” kata Wadirtipidnarkoba Bareskrim Polri Kombes Jayadi, Rabu (24/5/2023).

Kendati demikian, dirinya tidak merinci siapa saja anggota legislatif yang dimaksud. Jayadi hanya mengatakan saat ini jajaran Direktorat Tindak Pidana Narkoba masih terus melakukan pendalaman.

Dengan adanya temuan tersebut, Jayadi mengaku Bareskrim Polri telah mewanti-wanti seluruh jajaran di wilayah untuk mengantisipasi adanya aliran dana narkoba untuk kontestasi pemilu 2024.

Lebih lanjut, Jayadi menyatakan, bahkan ada anggota DPRD yang menjadi bandar narkoba. Dia berharap hal ini tidak terjadi.

“Beberapa anggota DPRD di daerah dilakukan penangkapan terkait dengan narkoba bahkan ada yang kategori sebagai bandar,” ujarnya.

Baca Juga:  Terkait Dugaan Korupsi Beras Bansos, KPK Geledah Kantor Kemensos 8 Jam

“Rakernis ini memberikan arahan kepada jajaran untuk antisipasi jangan sampai dana atau uang dari peredaran gelap narkoba masuk bermain dalam kontestasi elektoral,” sambungnya.

Sebelumnya sejumlah politisi di daerah ditangkap buntut keterlibatannya terkait kasus barang haram narkotika dalam beberapa bulan terakhir.

Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) sekaligus anggota DPRD Tanjung Balai Mukmin Mulyadi resmi ditangkap Polda Sumut karena diduga terlibat kasus narkoba dalam penjualan 2.000 butir pil ekstasi.

Terbaru, mantan Ketua DPRD Kota Gorontalo inisial RT ditangkap dan tahan pihak kepolisian dalam kasus dugaan penyalahgunaan narkoba bersama dua orang rekannya.

Masih dalam Rakernis, Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto memerintahkan Direktorat Tindak Pidana Narkoba dan jajarannya untuk mewaspadai serta mengantisipasi fenomena narkopolitik, yakni politis terlibat narkoba atau dana politik dari jaringan narkoba.

“Saya minta seluruh jajaran reserse narkoba Polri sudah mulai memetakan dan mengantisipasi permasalahan terkait narkoba yang dapat menghambat perhelatan Pemilu 2024,” kata Agus.

Ia menyebut, keterlibatan politisi dalam penyalahgunaan narkoba sudah jelas melanggar etika dan norma, bahkan dimungkinkan terdapat peredaran narkoba yang melibatkan politisi dalam memanfaatkan keuntungannya untuk mendukung kegiatan politiknya.

Baca Juga:  Ingin Tahu Tujuan Ritual Menjepretkan Karet Saat Membungkus Nasi Padang? Ini Rahasianya!

Cek Juga

Wujudkan Ketahanan Pangan, Diskatan Gelar Tanam dan Panen Raya Padi Serentak di Cigarukgak

Wujudkan Ketahanan Pangan, Diskatan Gelar Tanam dan Panen Raya Padi Serentak di Cigarukgak

SiwinduMedia.com – Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (Diskatan) Kabupaten Kuningan menggelar kegiatan Gerakan Tanam dan …